Mas bro semua πŸ˜€ mau curhat nih dengerin yah πŸ˜‰ . Ok jadi gini kebetulan kemarin pas masih masa libur panjang idul fitri ada tetangga yang minta tolong ke ane buat nyervisinΒ sepeda motornya yang suka mbrebet-mbrebet , nah sebagai anak baik πŸ˜‰ tentu ane menyanggupi dong, itung-itung nambah ‘pahala’ dihari raya πŸ˜† .

Nah motor nya adalah Suzuki RC80 kelahiran tahun 1985 yang tak lain dan tak bukan adalah mantan motor nya bokap ane, yah motor ini dulu dibeli bokap ane dari seorang guru cewek pada akhir tahun 1990an (ane baru brojol ke dunia nih πŸ˜€ ) dan ini adalah motor ke-3 bokap ane yang sebelumnya juga pernah punya Yamaha RX-S yang ‘banter’ tapi dijual karena boros kata bokap , trus beli lagi Yamaha V80 yang akhirnya di jual juga karena buat membiayai adik-adiknya sekolah, nah yang terakhir ya beli Suzuki RC80 ini, kata bokap motor ini dulu irit banget trus dah gitu shocknya empuk n gak pernah rewel apalagi mogok, makanya bokap ane betah ‘memelihara’ ini motor dari tahun 1990 sampai terakhir motor ini ‘mengabdi’ di keluarga ane tahun 2011 yang lalu 😦 . Sedih juga sih, motor yang diberi nama si ‘Marko’ alias ‘Markonah’ sama bokap itu harus berpindah tangan. 😦Pas ane masih kecil, motor ini yang digunakan bokap buat ‘momong’ ane keliling-keliling RT, pas ane kelas 5 SD ane di ajari naik motor juga pake si “Marko” ini πŸ˜€ yah walaupun hampir saja nabrak pager gara-gara tarikan awalnya yang terlalu “nyuutt” maklum belum ngerti sensasi naik 2tak πŸ˜€ , Nah kenapa motor ini dijual ❓ yah karena di rumah ane sudah kebanyakan motor mas bro, ada Jupiter Z tahun 2006 buat ane, trus Suzuki Smash Tromol tahun 2003 buat abang ane trus Mio sporty tahun 2010 buat nganterin ibu kalo kepasar. Apalagi bokap sudah pensiun dan merasa sudah ‘tua’ makanya kalo kemana-mana milih naik yang praktis yaitu Mio, praktis motor ini banyak nganggurnya, jadi daripada Β nganggur mending dijual dan yang beli adalah tetangga ane sendiri,yah tetangga beda RT sih πŸ˜‰ .

Tetangga ane tertarik membeli si “Marko” karena sudah tahu riwayat motor ini kayak apa dari tahun ‘segitu’ sampe tahun ‘segini’ gak pernah pernah rewel apalagi mogok πŸ˜€ . Nah kebetulan beberapa hari yang lalu tiba-tiba az si “Marko” ini ‘ngambek’ yaitu mesinnya mbrebet-mbrebet,yo wes langsung az ane cek sekalian di service ringan lagian sudah lama juga si “Marko” nggak diservis πŸ˜€ sekalian nostalgia sama bebek bergigi 3 ini πŸ˜‰

Β Hmm.. dengan alat seadanya ‘jantung’ si “Marko” pun ane bedah n ane bersihkan menggunakan karburator cleaner, dan benar dugaan ane jantung si ‘Marko’ benar-benar kotor pantesan si dia batuk-batuk. Kelar jantung nya sekarang giliran bagian silinder head yg di bersihkan dan bener az kerak yang numpuk di kepala piston n ruang bakar banyak banget πŸ™„ hmmm.. dengan senjata ampelas ukuran 400 ane libas semua keraknya sampe kinclong πŸ˜€ trus untuk kerak di knalpot ,tetangga ane tak suruh bawa knalpotnya ke tukang las biar keraknya di bakar pake api las, soale kalo pake manual bakalan nggak selesai-selesai πŸ˜€ .

Ok setelah selesai semua tinggal dirakit dan hasilnya dengan sekali tendangan di kick starter si “Marko” sudah bisa ‘bernyanyi’ lagi walaupun suaranya agak cempreng n gak semerdu Ninja 250, tapi nyanyinya sudah lancar dan gak batuk-batuk lagi πŸ˜€ .

Dan pas ane test ride , WOW… πŸ˜€ sensasi 2tak yang dulu pertama kali ane rasakan pas kelas 5 SD nggak berubah πŸ™‚ tarikan awalnya tetep “nyuuuuttt” walaupun asap knalpotnya sekarang banyak banget 😦 ,oper gigi sedikit agak keras (mungkin kampas koplingnya udah mulai aus), dan cesss.. shock belakangnya memainkan perannya dengan sempurna kala polisi tidur yang gak terlalu tinggi ane libas di kecepatan 40km/j πŸ˜€ , beda kalo pake si Jupie yang kalo mau libas polisi tidur harus angkat bokong beberapa cm πŸ˜† , dan setelah puas bernostalgia muter-muter kampung dengan si “Marko” akhirnya ane serahkan juga si “Marko” kepada ‘tuan’ barunya πŸ˜€ , dengan senyum mengembang tuan baru si “Marko” Β mencoba menyodorkan beberapa lembar rupiah tanda terima kasih , tapi dengan sangat terpaksa ane menolaknya, karena bukan itu yang ane cari waktu itu tapi sebuah memori masa lampau yang ingin ane rasakan kembali πŸ˜€ *C#ok lebay :mrgreen: πŸ˜†

Oh “Marko” kenangan bersamamu tak akan kulupa πŸ˜€ , mengabdilah dengan tulus kepada tuan barumu seperti kala dirimu mengabdi kepada keluargaku πŸ˜‰ *lebay ,Su :mrgreen:

Hmmmm… kayaknya sudah kepanjangan deh , udah dulu ya curhatnya πŸ˜‰ kapan-kapan az dilanjut lagi, naahh daripada galau mikirin kenangan bersama si “Marko” mendingan liatin senyumnya Veranda 😳 yang makin hari makin bikin ane jadi ‘melintir’ :mrgreen: πŸ˜†

Sekian, Salam Kenthoet πŸ˜€

Iklan

About kenthoet

ane bungsu dri 2 bersaudara,,,, ane pengen jd orng yg berguna bgi smw orng.... from zero to hero....

60 responses »

  1. kharis27 berkata:

    wow polisi tdr di hajar 40kpj .,,.
    liat pipinya veranda bikin gemes haha

  2. bagas29ps berkata:

    Motor legendaris nihh.., tapi klo di daerah saya ni motor malah dimodif trus dijadikan becak motor 😦
    Ehh bonusnya kali ini oke juga hehehe..
    #tetep pengen bonceng shanju πŸ˜€

  3. vixieg4744hk berkata:

    Nice post mas Jo… ngemeng2, tiap postingan psti ada fotonya Ve nih.. aseeekkkk… πŸ˜† 😈 😳

  4. vixieg4744hk berkata:

    Eh, ntu giginya Ve koq ada “bemper”nya??? πŸ™„

  5. touringrider berkata:

    jadi kelingan FR 80 ku yang warna putih. dulu SMU jaman jos2nya Tiger dan FizR amalah sy sukanya naik itu. sensasinya lain bro..

  6. z1rider berkata:

    Walah, ujung – ujungnya mesti dihubungin ama Ve JKT48, hahaha πŸ™‚

  7. axo92 berkata:

    uhuk.. uhuk..
    😳

  8. brigade15 berkata:

    motor emang kalo udh nyimpen sejarah bakal berat bgt buat ngejualnya :mrgreen:
    http://brigade15.wordpress.com/

  9. AndwiCF berkata:

    gak dkasih jamu Yamalube Carbon Cleaner bro??hahaha

  10. redbike92 berkata:

    oalah namanya markonah toh πŸ˜€
    goyangan si markonah enak tuh, polisi tidur bisa disikat di 40kpj. Motor jadul memang katanya shockbreaker enak2

    oalah…
    Ve-JKT papat wolu behelnya kuning thow :mrgreen:

  11. ade berkata:

    jadi inget motor gw waktu kuliah dulu.. RC 80, oli samping irit, asepnya juga ga ngebul-ngebul, shocknya empuk, 3 gigi ada indikatornya lagi, suara knalpotnya standarnya merdu banget waktu pantengin gas (yg pernah punya pasti tau dah suaranya, susah bilangnya pake kata-kata hehehe)..

    • kenthoet berkata:

      wah iya mas bro suaranya “ngencring” gimana gitu, apalagi pas knlpotnya abis di bersihin kerak-keraknya πŸ˜€ , oli samping emang irit 1 liter buat 1 bulan πŸ˜€ , thnks dah mampir mas πŸ˜€

  12. shogun110tromol berkata:

    kalo aku punya RC80 sih ga akan dijual, sayang….

    *motor bebek 2 tak suzuki eksotis soalnya

    • kenthoet berkata:

      lha iya kan sampeyan itu suzuki lover mas :mrgreen: , sekarang dirumah tinggal si Smash az yg berlogo S πŸ˜€

    • Vic berkata:

      AR 125 Pakai rotary valve mas, Liquid cooled, monoshock pertama di indonesia…
      Juga motor eksotis yg pernah beredar di negara kita ini…
      Diproduksi awal th 80’an…
      Kalo RG series…awal 90’an…
      Beda 1dekade…(cmiiw yaa. )

      waktu itu, kalo ga salah…menyandang nama “binter” juga…
      Ga jauh beda keluarnya ama binter GTO…
      Dan….cuma sebentar aja diedarkan…krn binter gulung tikar.. 😦

      sedangkan RG series…
      Pertama keluar dgn lampu belakang n sein terpisah…
      Edisi ke2 yg ekor’nya mirip suzy Crystal..
      Nah, Edisi terakhirnya…yg ekor’nya mirip tornado series…

      Sekian….seingat saya..
      :mrgreen:

  13. munawar berkata:

    saya di rumah juga punya RC80, mas bro. Punya mertua, sekarang masih uennnak dipake. tapi kasihan saya sama si RC 80, kenapa? karena penggunaannya hanya kalau pergi ke sawah, cari pakan kambing.

  14. Yudha Wiwaha berkata:

    saya juga penggemar RC, tepatnya RC100 JetCooled om tunggangan antik saya warisan ortu, tarikanya masih oke, (supra fit lewat..)

    • Yudha Wiwaha berkata:

      Wahh pasti si om sedih ya RC nya pindah tangan..
      (ikut lebay)
      Jujur Sedih sy baca narasi nya om diatas, hiks,,hiks… πŸ˜₯
      ::
      saya juga penggemar RC, tepatnya RC100 JetCooled om tunggangan antik saya warisan ortu, tarikanya masih oke, (supra fit lewat..)
      ::
      sy insyaAllah gk bkal ngejual RC100 kesayangan almarhum papa ku tercinta..
      sampe skarang motor itu bner2 sy rawat, biaya rawatnya kalo ditotal2 udah lewat 2jt (padahal kalo beli motor ini sekennya cuma 1,5jt)

  15. KLJLK berkata:

    BROO RC 80 CABALETA BRAPA

Komentar Anda adalah Semangat Saya

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s